Thursday, July 15, 2021

[Reviu Filem] The Tomorrow War


Saya terpengaruh nak tengok filem ni lepas nampak sahabat UM dan FB, Cikgu Lim Zihan yang kata cerita ni best. Dan ternyata, cerita ni memang best! Terutamanya bagi anda yang meminati filem bertemakan fiksyen sains.


Sinopsis :

Pada bulan Disember, tahun 2022, seluruh dunia dikejutkan apabila sepasukan tentera khas secara tiba-tiba muncul di atas padang bola ketika perlawanan akhir Piala Dunia Qatar 2022 sedang berlangsung. Wakil tentera khas tersebut memberitahu secara live di siaran televisyen yang mereka datang dari tahun 2051 dan sedang berperang dengan alien. Katanya mereka sudah hampir 'tewas' dan memerlukan bantuan daripada masyarakat dunia pada hari ini untuk sama-sama membantu mereka berperang. 


Pada mulanya masyarakat seluruh dunia secara sukarelawan menyertai perang tersebut dan dihantar ke masa hadapan menggunakan binaan yang dipanggil 'Jumplink'. Mereka akan 'bertugas' dan perlu bertahan selama 7 hari sebelum dihantar pulang ke tahun 2022 secara automatik. Tapi disebabkan 'kebarangkalian selamat' yang rendah, sekitar 30% sahaja, kerajaan mula membuat ambilan tentera dari kalangan orang awam menerusi program yang dinamakan 'draft'. 


Dan Forester, seorang guru biologi di sebuah sekolah terpilih menyertai program 'draft' tersebut. Dia 'terpilih' dan disahkan dapat menyertai program berkenaan kerana berdasarkan rekod, Dan Forester akan meninggal dunia pada tahun 2030, iaitu sebelum perang mula tercetus pada tahun 2048. Ini untuk mengelak 'paradoks' yang mungkin terjadi sekiranya dia masih hidup pada tahun 2051. (Anda boleh buat carian pasal 'time travel paradox' untuk lebih memahami). Walaupun pada mulanya berat hati untuk meninggalkan isteri dan anak perempuan kesayangannya, Muri, akhirnya Dan membuat keputusan untuk menyertai perang tersebut. Dan Forester sebenarnya seorang bekas tentera, jadi dia tak gentar untuk berperang.


Tahun 2051, kesemua peserta 'draft' dari kumpulan yang disertai Dan Forester dihantar ke kawasan Pantai Miami, di mana mereka perlu menyelamatkan sepasukan saintis dan bahan kajian yang penting dari sebuah makmal. Dalam operasi menyelamat yang penuh kesukaran dan genting akibat diserang segerombolan alien yang digelar 'Whitespikes', akhirnya Dan bersama 2 lagi orang berjaya terselamat dalam misi menyelamatkan bahan kajian yang penting. Dan Forester bangun dari pengsan dan kini berada di sebuah kem tentera, di mana dia akhirnya bertemu dengan 'komander operasi' yang memberi arahan kepada pasukan 'draft' Dan ketika di Pantai Miami sebelum itu. Hendak dijadikan cerita, 'komander' atau Kolonel Forester tersebut tidak lain dan tidak bukan adalah anak perempuan kesayangan Dan itu sendiri, iaitu Muri dari tahun 2051. Kini, mereka perlu bekerjasama untuk memastikan mereka memenangi peperangan menentang alien ini. Dapatkah gandingan 2 beranak ini berjaya menamatkan ancaman alien pada masa hadapan?


Komen :

Filem ini menyelitkan unsur-unsur kekeluargaan (kasih sayang anak perempuan-bapa, anak lelaki-bapa) yang mungkin akan menyentuh hati mereka yang berkenaan. Perang menentang alien? Mungkin tema ni agak 'cliche', tapi pada saya plot filem ini tidak membosankan, dan durasi filem ini yang selama 2 jam 15 minit hampir tak terasa walaupun saya tonton filem ini pada jam 3am-5am.


Macam mana nak tengok filem ni?  Anda boleh langgan perkhidmatan Amazon Prime, memandangkan ianya filem ekslusif untuk Amazon Prime. Kalau tak ada akses, anda boleh pandai-pandai cari sendiri di internet ya. (Hint : Torrent, streaming)


Rating : 4.5⭐


Tuesday, June 22, 2021

Words -part19-


Manusia tak akan sedar kesalahan sendiri apabila terlalu memikirkan kesalahan orang lain. - 20 Jun 2021

Tak salah kalau kita bodoh sebab tak diajar. Tetapi amatlah salah kalau kita bodoh sebab tak nak belajar. - 11 Mei 2021

Menyebar fitnah memang mudah dan sedap, tapi bila dah salah, nak mengaku memang susah dan gagap. - 11 Mei 2021

Zaman dulu orang segan atau malu nak tunjuk kebodohan, zaman sekarang orang beriya-iya nak tunjuk kebodohan kat media sosial. - 22 Mac 2021

Masalah kebanyakan 'agamawan' zaman ini adalah, dia rasa dia layak untuk beri nasihat dan pandangan kepada umum, walaupun yang diulas tu bukan bidang kepakaran dia. - 22 Januari 2021

Kebodohan tidak mencari manusia. Manusia yang selalu mencari kebodohan. - 18 Januari 2021

Duit tidak mampu membeli kebahagian. Ia cuma mampu membeli rasa teruja yang bersifat sementara. - 2 Oktober 2020

Zaman sekarang tak perlu tunggu April Fool, setiap hari pun ramai yang kena tipu dengan berita palsu. - 1 April 2020

Mengatakan kebenaran untuk mengubah persepsi seseorang adalah sukar, kerana manusia memilih untuk percaya apa yang mereka mahu percaya. Apa yang mereka terlebih dahulu percaya. - 27 Oktober 2019

Nak jadi seorang netizen, tak perlu jadi bijak, cuma kena berkeyakinan tinggi. Sebab kalau salah boleh delete sahaja dan buat macam tak ada apa-apa. Pernah nampak orang share artikel atau berita palsu/fitnah kemudian minta maaf bila sedar diri salah? Jarang. - 1 Oktober 2019

Pendidikan atau pengajaran yang paling meninggalkan kesan sebenarnya bermula dari rumah. - 29 September 2019

Salah satu cara untuk menjadi bijak tanpa membuat apa-apa adalah dengan tidak mengongsikan apa-apa artikel viral yang sumbernya tak diketahui dan tak disahkan. - 26 September 2019

Nak martabatkan Bahasa Melayu bukan setakat guna tulisan Jawi sahaja, tapi betulkan juga tatabahasa dan ejaan dalam kegunaan harian kita. Pisang goreng dengan goreng pisang pun masih ramai tak tahu beza. - 5 September 2019

Jadilah si gelojoh menyebar ilmu, bukan si gelojoh menyebar fitnah. - 11 Julai 2019

Sesuatu yang jijik dan hina adalah apabila kita gigih mengejek, mengecam, atau mengutuk seseorang tapi hakikat yang sebenarnya adalah kita yang tak betul. - 3 Julai 2019

Kalau nampak kesalahan orang, bukan main gelojoh dan ringan jari-jemari serta mulut nak mengkritik dan mengecam. Tapi kalau sendiri buat salah, berat betul jari-jemari dan mulut nak minta maaf. - 1 Julai 2019

Kita hidup di zaman sebahagian besar manusia cuma berfikir di hujung jari. - 13 Jun 2019

Dah zaman Malaysia Baharu, dah masuk tahun 2019, zaman kamera handphone pun dah boleh zoom Bulan, tapi sebahagian besar Netizen masih lagi dengan budaya share atau forward artikel atau berita secara membabi-buta tanpa membuat semakan fakta terlebih dahulu. Jangan gelojoh supaya tak terserlah bodoh. - 4 Jun 2019

Mengaku rakyat Malaysia yang berbilang kaum dan agama, tapi hanya bergaul dan hidup dalam kelompok kaum sendiri sahaja. Tak hairan kenapa majoritinya susah pergi jauh, dalam kehidupan dan bila di negara orang. - 1 Jun 2019

Kalaulah bersangka baik itu semudah bersangka buruk, pasti aman hidup bermasyarakat. Kalau. - 31 Mei 2019

Andai tak mampu menambah pahala, janganlah pula kita sengaja menambah dosa. - 27 Mei 2019

Dalam dunia ini, biar pun kita tak kaya harta, tapi biarlah kita kaya dengan adab dan akhlak yang baik. Ini dah la miskin harta, ditambah pula miskin adab dan akhlak, lebih baik jangan membiak. -14 Mac 2019

Kalau diperhatikan, golongan yang cenderung dengan antivaksin, yang percaya Bumi itu mendatar, yang percaya Illuminati, dan segala macam perkara lain yang luar dari kebiasaan, adalah golongan yang sama. Adakah golongan ini paranoid dengan perkara yang mereka sendiri tak paham? - 14 Februari 2019

Jika kita mempunyai ilmu yang baik walau secebis, eloklah dikongsi, bukan gunakannya untuk membangga diri. Kelak yang malu diri sendiri. - 31 Januari 2019

Cinta mampu membuatkan manusia menjadi bodoh. Tapi politik mampu membuatkan manusia menjadi terlalu bodoh. - 26 Januari 2019

Rasa sangat menjengkelkan bila tengok orang yang tak paham dan tak berilmu tapi komen acah-acah tahu dan pandai dalam apa yang dikomen. Rasa macam nak marah atau tegur, tapi lebih baik sambung scroll dan abaikan. Sebab kat dalam media sosial ni, semua adalah pemenang, tiada pengalah. - 24 Januari 2019

Mengecam kesalahan orang dengan mengeji dan memaki hamun. Adakah yang mengecam itu lebih baik atau sebenarnya lagi teruk dari yang dikecam? Lebih baik diam dari cakap tak serupa bikin, kerana sekeliling memerhati. - 16 Januari 2019

Orang yang kita kenal di dunia sebenar kebanyakannya adalah orang yang berbeza ketika di dalam media sosial. Di dunia sebenar kita kenal luarannya, di media sosial kita kenal dalamannya. - 16 Januari 2019

Sentiasa akan ada kecacatan pada sesuatu sistem. Tapi perlukah kita manipulasi dan ambil kesempatan akan kelemahan sistem itu dan ketepikan nilai moral, kejujuran, integriti, dan maruah diri? Apatah lagi kalau tindakan tersebut memberi kesan negatif kepada orang lain? Generasi dan masyarakat yang baik bermula dari diri sendiri. - 11 Januari 2019

Tak guna gelojoh untuk kelihatan bodoh. - 1 Januari 2019

Kalau bodoh, jangan memandai-mandai. Kalau pandai, jangan membodoh-bodoh. - 5 Disember 2018

Selalunya manusia mempunyai ego bukan kerana mereka yakin betul, tapi kerana mereka tak biasa kalah. - 18 Oktober 2018

Antara perkara sia-sia yang boleh kita lakukan di media sosial adalah cuba berdebat dengan netizen yang lain. Tak semua orang boleh terima pendapat kita, dan kita pun tak semestinya akan dapat terima pendapat orang lain. - 16 Oktober 2018

Manusia memang sentiasa cenderung untuk baca, dengar, dan paham perkara yang mereka suka. Yang sama wavelength dengan diri mereka. - 15 Oktober 2018

Mempunyai peluang bukan sentiasa bermaksud mesti ambil peluang. - 14 Oktober 2018

Bila hati dah hitam, semua perkara nak kecam. - 22 September 2018

‘Dajjal’ yang sebenarnya pada zaman ini adalah telefon pintar. Mudah je media mahu pun sesiapa nak ‘sesatkan’ atau trigger golongan netizen yang jahil dan naif. - 5 September 2018

Zaman ini adalah zaman dunia tanpa sempadan. Dan juga zaman di mana masyarakatnya (dibaca : netizen) menunjukkan kebodohan yang juga tanpa sempadan. - 2 September 2018

Kalau diikuti la pentaksub-pentaksub politik yang sibuk bertelagah kat media sosial ni tetiap hari, popcorn ?? pun boleh habis stok. #ifyouknowwhatimean - 11 Ogos 2018

Zaman sekarang adalah zaman telefon pintar, tapi ramai yang tak pintar menggunakannya. - 2 Ogos 2018

Tak susah nak uji betapa mudahnya netizen negara ini percaya dengan segala yang dilihat atau dibaca di internet. Hantar ‘Gohet Gostan’ pun dah cukup. - 29 Julai 2018

Bersangka buruk, busuk hati, tak boleh bertolak ansur, mudah gelabah, mudah kena pengaruh, kuat maki hamun. Kemudian berbicara tentang agama umpama sempurna. Demikianlah perangai sebahagian netizen dewasa ini. - 12 Julai 2018

Manusia sering fokus kepada perkara yang 'besar', sedangkan kadang kala perkara 'kecil' itulah yang mencerminkan siapa diri mereka yang sebenarnya. - 6 Mac 2018

Manusia yang sengaja melanggar lampu merah tatkala manusia lain sabar berhenti dan menunggu, adalah sejenis kategori manusia yang tak sepatutnya dibiarkan membiak. - 20 Oktober 2018

Kalau taknak susah, jangan susahkan orang lain. Kalau nak senang, senangkan dulu orang lain. - 22 September 2017

Umpama kereta-kereta yang berebut nak jalan dahulu sampai berlakunya kesesakan apabila traffic light di persimpangan rosak, begitulah lumrahnya manusia sekiranya tiada panduan dalam hidup. - 16 September 2017

Kalau taknak ditimpa kesusahan, mulakanlah diri dahulu supaya tidak menyusahkan orang lain. - 2 September 2017

Melakukan sesuatu perkara yang betul dan yang sepatutnya adalah sesuatu yang aneh di kalangan masyarakat kita sehingga pelaku seringkali dipandang pelik malah dianggap poyo. Nampaknya jauh lagi kita nak jadi negara maju dan mempunyai masyarakat mentaliti kelas pertama. Semoga kita masing-masing sentiasa muhasabah diri. - 8 Ogos 2017

Persoalan paling misteri dan paling sukar dijawab oleh ramai orang di dalam dunia ini adalah, "nak makan di mana?" #kisahbenar - 26 Julai 2017


Saturday, August 22, 2020

SINGAPORE 2019 Travelogue (Day 3) : Kampung Glam - Woodlands CIQ - JB Sentral - Senai International Airport - Penang International Airport

Hari Ketiga (22 Disember 2019) : Kampung Glam - Woodlands CIQ - JB Sentral - Lapangan Terbang Antarabangsa Senai - Lapangan Terbang Antarabangsa Pulau Pinang


Hari ketiga di Kota Singa.

9.48am - Hari ini kami dah nak balik Malaysia. Seberang laut je pun. Hehe.

9.49am - Check-out hotel dan gunakan perkhidmatan Grab untuk hari ketiga.

11.02am - Kami singgah di Kampung Glam dulu untuk sarapan dan kemudian singgah beli cenderamata.
 

Be My Followers

WE/PES/FIFA Gamer

WE/PES/FIFA Gamer