Saturday, November 16, 2019

Antara toleransi, bertimbang rasa, dan menyampaikan


Kuliah subuh yang disampaikan menggunakan loudspeaker ni bagi aku tak sesuai dan tak wajar. Apatah lagi kekadang di tempat yang didiami masyarakat pelbagai kaum.

Tak salah nak menyampaikan ajaran atau ceramah agama, tapi yang salah adalah apabila secara tak langsung ‘memaksa’ orang untuk dengar.

Pagi hujung minggu ni la orang yang bekerja makan gaji nak berehat lebih sikit, dan juga anak kecil nak tidur.

Kekadang ceramah yang disampaikan menyentuh isu-isu sensitif dan kekadang juga penceramah terlalu bersungguh dan emosi sampai macam nak marah, sampai bingit orang yang dengar kat loudspeaker.

Bukanlah nak kata tak boleh langsung atau tak sesuai langsung buat loudpeaker kat masjid. Tapi biarlah kena pada tempat dan waktunya, contohnya loudspeaker semasa khutbah Jumaat dan khutbah raya.

Aku rasa ramai je yang sedar perkara ni, tapi tak berani nak tegur pengurusan masjid atau golongan agamawan ni, sebab takut nanti kena pulau dan kena label liberal pula.

Janganlah kita berlaku zalim atas nama agama.

p/s : Zalim - Meletakkan sesuatu tidak pada tempatnya.


No comments :

 

Be My Followers

WE/PES/FIFA Gamer

WE/PES/FIFA Gamer